EQ: Dihadapi Dengan Tulus – Menyentuh Relung Hati

EQ: Dihadapi Dengan Tulus – Menyentuh Relung Hati
Yang Shunxing

(Erabaru.or.id) – Bagaimanakah seharusnya kita dalam menghadapi memori yang menyakitkan? Banyak orang pada menyuruh diri sendiri jangan lagi berpikir tentang hal tersebut, betulkah ini adalah cara yang paling efektif? Bisakah minum obat menghapus memori tersebut?

Satu-Satunya Cara Pemulihan
Mungkinkah seseorang menghapus tuntas memori yang sangat tidak menyenangkan, tak peduli melalui meminum obat, hipnotis ataukah metode lainnya? Jawaban dari pertanyaan ini ialah “tidak mungkin”, minimal dengan teknologi modern adalah tidak mungkin.

Maka dari itu, apabila anda telah mengakumulasi banyak memori yang menyakitkan, tak ada cara melalui kekuatan luar yang mampu menghapus memory tersebut.  Menghadapi ingatan yang tidak menggembirakan ini, satu-satunya cara yang bisa dilakukan ialah, hadapilah dengan tulus dan jujur.
Menghadapi dengan tulus menandakan anda seharusnya menghadapi perasaan sesungguhnya di dalam hati sanubari, bukannya menekan perasaan tersebut dan membohongi diri sendiri seolah seperti tak terjadi apa-apa. Ambil suatu contoh, ketika ibu anda dalam pendidikan rumah terlalu keras dan merasa marah oleh karenanya, bukannya berkata kepada diri sendiri bahwa “Mama adalah demi kebaikan saya, maka saya tidak seharusnya marah”, melainkan seharusnya berkata kepada diri sendiri dengan: “Saya adalah apa yang ada di dalam perasaan saya, inilah suasana hati saya. Mengenai bagaimana hendak memberesi suasana hati yang negatif tersebut, itu adalah persoalan kelak, sedikitnya pada tahapan sekarang ini semestinya harus dengan tulus dan jujur dalam menghadapi diri sendiri.

Misalkan lagi, jikalau seseorang selalu saja mengingat-ngingat sebagian pengalaman lama yang menyakitkan, jangan selalu bicara terhadap diri sendiri: “Jangan memikirkannya lagi, masa lampau toh sudah berlalu”, malahan seharusnya memeriksa dan menelaah ulang pengalaman menyakitkan tersebut. Terutama dikarenakan, apabila suatu hal sudah berlalu sekian tahun lamanya, selalu saja muncul di dalam benak, menandakan hal itu bagi anda pasti cukup penting, juga menandakan bahwa luka-luka tersebut belum selesai tuntas.

Di dalam pembicaraan dengan pasien saya, tak pernah mengalami ada orang yang mampu melalui tekad kuat untuk menekan dan menguasai memori lama secara total. Malah sebaliknya, terdapat banyak sekali orang yang senantiasa dengan perasaan tertekan, sampai akirnya pada suatu hari suasana hati yang keras dilampiaskan keluar.

Semisalnya saja, suasana jiwa manusia bagaikan sebuah sungai, sedangkan marah, takut, susah adalah kayu apung yang sesekali mengalir lewat. Apabila kayu apung muncul, anda bisa menerima keberadaannya, membiarkannya mengalir pergi dengan perlahan, sesudah lewat suatu tenggang waktu, kayu apung tersebut akan lenyap total pada ujung/hilir sungai. Akan tetapi, jikalau anda tak mampu mentoleransi keberadaan kayu apung tersebut, dan membenamkan kayu-kayu apung itu satu per satu ke dalam dasar sungai, dilihat secara permukaan, sungai dengan segera terlihat bersih, sepertinya segala sesuatunya berlangsung dengan sangat indahnya, namun lewat sekian lama, kayu yang dibenamkan paksa ke dalam dasar sungai itu lantas membuntu gerak laju air sungai, secara lambat laun membuat kualitas air seluruh sungai akan memburuk.   Suasana jiwa manusia juga demikian, menekan emosi hanyalah membuat jiwa seseorang dapat timbul masalah yang lebih banyak, menghadapinya dengan tulus barulah bisa membuat problema secara perlahan menghilang.

Tentu saja, menghendaki seseorang menyelidiki dan menyentuh perasaan sejati yang terdapat dalam hati, secara apa adanya berhadapan dengan rasa sakit hati, adalah suatu proses yang sangat menyakitkan.  Jikalau ada orang bisa menemukan semacam obat yang sesudah diminum bisa membuat orang melupakan urusan yang tidak ingin kita ingat, juga tidak bakal berefek terhadap kinerja otak, maka penulis sangat setuju mendukung metode therapy semacam itu.  Karena apabila obat-obatan bisa lebih cepat dan lebih efektif menyelesaikan problema, mengapa tidak digunakan? Namun dalam kenyataannya, obat-obatan tidaklah memiliki hasil yang begitu mujarab, maka dari itu kita tidak punya pilihan lain.  Oleh karena itu, penulis menyarankan dalam menghadapi masalah dalam hati hendaknya dihadapi dengan tulus, bukannya karena ini adalah suatu jalan yang mudah dilalui, melainkan dikarenakan ini adalah jalan satu-satunya.

RUANG THERAPY KEJIWAAN
Banyak orang pada mengira masalah kejiwaan tidak bisa diselesaikan, karena mereka menemukan bagaimanapun diupayakan, memori menyakitkan masih saja eksis.  Sesungguhnya, penderitaan bisa senantiasa eksis adalah logis, justru karena anda selalu menghindar, tidak rela menghadapinya dengan langsung. Satu-satunya cara untuk menyelesaikan penderitaan adalah menghadapinya dengan tulus. Hanya apabila anda melihat penderitaan tersebut dengan jelas, barulah anda terbebaskan dari dalam penderitaan ini.

Dikutip dari buku: <Pikiran sekilas bergerak, hati tidak kesal lagi>

(http://www.dajiyuan.com)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: